Friday, 29 October 2010

PELAJARAN HIDUP DARI SEORANG TUKANG JEPIT RAMBUT

Gan barusan ane pulang kantor nunggu bis PPD 43 (tj priok-cilicitan) di plumpang, waktu nunggu, dari metromini turun seorang bapak penjual jepit rambut dan anaknya (umur 8-9 tahun) nunggu bis juga buat jualan lagi (dagangannya masih agak banyak), persis di samping ane ... ini percakapannya :

B : Bapak penjual jepit rambut
A : Anak


A : Pak, besok jadi beli tas baru ya buat senin sekolah lagi
B : Iya, Insya Allah ya

gak lama dateng ibu2 sambil gendong anaknya (umur 6 tahunan) berdiri persis di samping ane (jadi ane persis diantara keduanya), kira2 ngomong gini ke anaknya yang lagi nangis, "tin, kita gak pulang ke rumah lagi ya tapi pulang ke tempat nenek, Bapakmu juga lagi gak punya uang", (perkiraan ane ibu itu rupanya usai menemui suaminya untuk minta uang bayar kontrakan).

Rupanya percakapan itu juga didengar sama Bapak penjual jepit rambut..

B : Ibu mau pulang kemana?
I (ibu) : ke tempat orang tua di karawang, tapi gak tau mau naik apa..
B : sambil nyerahin uang (kalo gak salah 30 ribu), ini buat ongkos ibu..

Ibu itupun pergi setelah berterima kasih

Nah ini gan kira2 percakapan yang benar2 luar biasa dari Bapak itu

A : Pak uang itu kan buat beli tas (uang itu tadinya udah dipisahin buat beli tas si anak)
B : Sudah, nanti bapak cari (uang) lagi
A : (nada ngambek), Bapak itu tadi kan uang iwan, Bapak kan udah janji
B : Iwan, kan Bapak udah ajarin, jadilah keran air yang mengalir ke semua orang, keran air gak pernah kekeringan ketika dia memberikan air ke orang lain, dan ketika kekeringan semua orang pasti sibuk membetulkan keran itu agar bisa mengalir lagi... (maksudnya mungkin sebanyak apapun rezeki disalurkan tapi orang itu gak pernah kekurangan/cukup, dan ketika kesusahan pasti ada yang membantu)

Sumpah Gan ane merinding denger kata2 itu... akhirnya ane deketin anak itu kasih uang kira2 sejumlah yang diberikan ke Bapaknya (gak tega gan ngeliat muka polos dan ada kekecewaan itu anak dinasihati bapaknya)....

gak nyangka Gan... seorang tukang jepit rambut yang jam 5 sore dagangannya masih setumpuk bisa berkorban buat orang lain yang gak pernah dia kenal dan menasihati anaknya sebijak itu... (ane bikin trit ini sambil merinding Gan)

5 comments:

  1. Subhanallaah... Semoga anak dan bapaknya dimuliakan Allah SWT di dunia dan akhirat. Amiin...

    Thanks for sharing.

    ReplyDelete
  2. Salut setinggi2nya gw

    ReplyDelete
  3. Merinding Gan...

    ReplyDelete