Thursday, 22 January 2009

Mukzizat,Selamat Setelah 25 Hari Terapung Di Laut
















Nasib baik masih memayungi dua nelayan asal Myanmar ini. Mereka selamat meskipun sudah 25 hari terapung-apung di Selat Torres, Australia, dengan hanya menumpang peti es. 

Sedangkan kapal yang mereka gunakan untuk memancing ikan kandas. Selain itu, nasib 18 rekan mereka yang lain belum jelas.

Associated Press melaporkan, dua pria yang masing-masing berusia 22 dan 24 tahun itu ditemukan pada Sabtu waktu setempat (17/1). 

Karena mengalami dehidrasi berat dan sangat kelelahan, keduanya dievakuasi menggunakan helikopter. Selanjutnya, mereka diterbangkan ke arah tenggara, menuju sebuah rumah sakit di Thursday Island, negara bagian Queensland.

"Teridentifikasinya dua pria tersebut benar-benar sebuah peristiwa yang luar biasa. Apalagi, keduanya sudah terapung selama 25 hari di lautan yang sangat luas," terang Tracey Jiggins, juru bicara Australian Maritime Safety Authority (AMSA), seperti dilansir Agence France-Presse kemarin (20/1). 

Biasanya, imbuh dia, patroli udara tidak pernah mengindahkan kapal kecil, lebih-lebih peti es seperti yang mereka tumpangi.

Dalam foto yang diambil patroli udara, dua pria berwajah Asia itu terlihat bertelanjang dada di dalam peti es berwarna merah muda.

Saat patroli udara melintas, keduanya lantas berdiri dan melambai-lambaikan tangan di atas kotak yang biasa mereka jadikan tempat penyimpanan ikan tersebut. 

Hujan muson yang mengguyur pesisir pantai Australia beberapa hari terakhir menjadi penyelamat mereka dari ancaman mati kehausan.

Media Australia melaporkan, dua nelayan tersebut sanggup bertahan hidup karena mengonsumsi potongan-potongan ikan yang disimpan di peti es.rileks.com

No comments:

Post a Comment